BUPATI AKAN BERIKAN PERHATIKAN KHUSUS PENDIDIKAN SUKU KAT


Sabtu, 08 May 2010 12:52
Muara Beliti – Bupati Kabupaten Musi Rawas, Provinsi Sumatra Selatan, H Ridwan Mukti berjanji akan memberikan perhatian khusus untuk komunitas adat tertinggal (KAT) yang ada di daerah itu.
“Bentuk perhatian ini di tunjukkan bupati dengan memberikan kemudahan bagi kalangan anak-anak dari komunitas adat tertinggal yang dulunya dikenal dengan sebutan suku anak dalam di Desa Sungai Kijang, Kecamatan Rawas Ulu terutama untuk bidang pendidikan,” kata Kepala Bagian Humas Pemkab Musi Rawas, H Syahfaz Prawiranegara, Kamis. Ia mengatakan, bentuk komitmen yang dijanjikan Ridwan Mukti tersebut diutarakannya dalam kunjungan ke Desa Sungai Kijang, Rabu (5/5) lalu antara lain akan memberikan kemudahan dan pembiayaan dalam bentuk bea siswa guna melanjutkan pendidikan mulai dari tingkat SMP, SMA hingga ke jenjang perguruan tinggi.
Beasiswa untuk perguruan tinggi akan diberikan kepada anak-anak yang akan melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi dengan prioritas jurusan pendidikan dan tenaga kesehatan, sehingga nantinya mereka dapat menerapkan ilmunya yang diperoleh di bangku kuliah di desa mereka masing-masing. Saat ini kondisi kehidupan masyarakat KAT Sungai Kijang yang dulunya suka hidup berpindah-pindah dari satu tempat ketempat lainnya dan lebih banyak hidup di dalam hutan, namun saat ini sudah menetap di desa tersebut sejak 20 tahun belakangan.
Komunitas adat tertinggal yang ada di desa ini kata dia, saat ini berjumlah lebih kurang 300 Kepala Keluarga (KK). Selain telah memiliki pekerjaan tetap dengan menekuni profesi sebagai petani maupun berkebun karet, namun kalangan ini tidak melupakan budaya nenek moyang mereka untuk melaksanakan ritual mancing “ikan bulan” atau labi-labi. Sementara itu Kepala Dinas Sosial Kabupaten Musi Rawas, HJ Maimunah MS menuturkan, saat ini di daerah itu ada delapan kelompok masyarakat adat tertinggal yang dulunya disebut Suku Anak Dalam (SAD). Mereka hidup menyebar di pinggiran hutan yang ada di Kabupaten Musi Rawas.
Untuk meningkatkan taraf hidup serta kualitas kehidupan KAT, pemkab setempat terus melakukan pembinaan baik dari segi pendidikan, kesehatan serta pelatihan keterampilan dalam pengolahan lahan dengan menempatkan pekerja sosial yang dibiayai dengan APBD daerah itu semacam tenaga honor tetap. Para pekerja sosial yang ditempatkan di kelompok KAT tersebut selain akan menjadi pembimbing masyarakat juga membimbing anak-anak serta kaum remaja KAT, terutama dalam bidang pendidikan, layaknya sekolah formal. Model pembinaan ini akan dilakukan secara khusus, serta pemberian sosial lainnya seperti perumahan layak huni, peralatan usaha maupun keterampilan.

sumber: http://www.musi-rawas.go.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s